Ekstrimnya Efek Angin Surya di Planet Merkurius

Gambar planet Merkurius diambil oleh pesawat MESSENGER pada 2008. Credit: NASA

Mengacu pada data dari Fast Imaging Plasma Spectometer (FIPS) pada pesawat luar angkasa MESSENGER, angin surya dari Matahari membakar dan meledakkan partikel di permukaan kutub planet Merkurius.

Temuan yang didasarkan pada makalah dari misi MESSENGER yang dipublikasikan pada 30 September pada edisi Sciense, cara partikel sodium dan oksigen bermuatan di Merkurius, mirip pada Aurora Borealis di Bumi. Bagaimana universitas Michigan meneliti dan mendeteksi fenomena ini?

Dengan menggunakan FIPS, ilmuwan di universitas Michigan melakukan pengukuran pada eksosfer dan magnetosfer Merkurius. Data yang dikumpulkan kemudian dikembangkan oleh peneliti dengan pengertian dan interaksi yang lebih baik diantara Matahari dan Merkurius. Data FIPS juga juga menegaskan teori tentang komposisi dan sumber partikel dalam lingkungan ruang Merkurius.

“Kami sebelumnya telah mengamati natrium netral dari pengamatan tanah, tapi dari jarak dekat kami telah menemukan bahwa partikel natrium bermuatan terkonsentrasi di dekat daerah kutub Merkurius mana mereka akan dibebaskan oleh percikan ion angin matahari , efektif untuk mengetuk atom natrium dari permukaan Merkurius,” kata pemimpin proyek FIPS, Thomas Zurbuchen (Universitas Michigan).

Fast Imaging Plasma Spectometer (FIPS) pada pesawat luar angkasa MESSENGER telah menemukan bahwa angin matahari di atas Merkurius mampu mledakan partikel dari permukaan di kutub planet ke atmosfer tipisnya.
Credit: Shannon Kohlitz, Media Academica, LLC

Dalam siaran pers UM, Zurbuchen menambahkan, “Kami mampu mengamati proses pembentukan ion ini, dan itu mirip dengan cara dengan terjadinya aurora yang dihasilkan di atmosfer bumi di dekat daerah kutub.”

Mengingat bahwa Bumi dan Merkurius adalah planet memiliki dua medan magnet, angin surya dibelokkan di sekitarnya. Badai matahari akhir-akhir ini membuat aurora mudah terlihat, aurora yang disebabkan oleh interaksi partikel bermuatan dari Matahari dan magnetosfer Bumi yang relatif kuat. Sementara Merkurius memang memiliki magnetosfer, tapi dibandingkan dengan Bumi masih jauh lebih lemah. Mengingat magnetosfer Merkurius yang lemah dan lebih dekat dengan Matahari, efek dari angin matahari memiliki efek yang lebih dahsyat.

“Hasil penelitian kami menunjukkan kepada kita bahwa magnetosfer lemah Merkurius hanya sedikit memberikan perlindungan planet tersebut dari angin matahari (Angin surya),” kata Zurbuchen.

Jim Raines, insinyur operasional FIPS (Universitas Michigan) menambahkan, “Kami mencoba memahami bagaimana matahari, berinteraksi dengan planet. Magnetosfer bumi membuat atmosfer kita tidak hilang. Dan yang membuatnya penting untuk keberadaan kehidupan di planet kita.”

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s