Astronom Temukan Arsenik dan Selenium Pada Bintang Tua

Bintang jauh. Image credit: spacedaily.com

Ledakan / dentuman Big Bang menghasilkan banyak gas hidrogen dan helium dan sedikit lithium. Semua unsur yang lebih berat di tabel periodik telah diproduksi oleh bintang-bintang selama 13,7 miliar tahun lalu. Para astronom menganalisa cahaya bintang untuk menentukan susunan kimiawi bintang, asal-usul unsur-unsur, usia bintang, dan evolusi galaksi dan alam semesta.

Sekarang untuk pertama kalinya, astronom telah mendeteksi adanya arsenik dan selenium, elemen yang merupakan tetangga dekat bagian tengah dari tabel periodik, dalam sebuah bintang kuno di halo bintang samar yang mengelilingi galaksi Bima Sakti. Arsenik dan selenium merupakan elemen transisi dari cahaya ke produksi elemen berat, dan belum ditemukan pada bintang-bintang tua sampai sekarang.

Dikutip dari spacedaily.com, Minggu (06/05/2012), penulis jurnal Astrophysical, Fellow Ian Roederer dari Observatorium Carnegie menjelaskan: “Bintang seperti Matahari kita dapat membuat elemen hingga oksigen pada tabel periodik, sedangkan yang lainnya besar lainnya dapat merupakan sintesa dari unsur yang lebih berat, dengan proton lebih dalam dari inti bintang, sampai besi dengan fusi nuklir – proses bthe di mana inti atom banyak kehilangan energi. Kebanyakan elemen yang lebih berat dari besi yang dibuat dengan proses yang disebut neutron-capture nucleosynthesis.

“Meskipun neutron dimiliki tanpa mengeluarkan biaya, mereka dapat berubah menjadi proton setelah mereka dalam inti, memproduksi unsur dengan nomor atom lebih besar. Salah satu cara bahwa metode ini dapat bekerja adalah dengan paparan ledakan neutron selama proses kematian bintang dengan ledakan suernova.

Kami menyebutnya sebagai rapid process (r-process). Hal ini dapat menghasilkan elemen di tengah dan bawah dari tabel periodik – dari seng untuk uranium – dalam sekejap mata “, ungkap Ian.

Roederer dan penulis James Lawler, melihat spektrum ultraviolet dari arsip Teleskop luar angkasa Hubble untuk menemukan arsenik dan selenium pada satu bintang 12 miliar tahun dijuluki HD 160617.

Unsur-unsur ini dibuat dalam bintang yang lebih tua, yang sudah lama menghilang, dan kemudian seperti gen diwariskan dari orang tua kepada bayi, kemudian mereka melahirkan bintang yang kita lihat hari ini, HD 160617 “.

Tim juga memeriksa data bintang ini dari arsip publik dari beberapa teleskop berbasis darat dan mampu mendeteksi 45 elemen. Selain arsenik dan selenium, mereka menemukan kadmium yang jarang terlihat, telurium, dan platinum, yang semuanya diproduksi oleh proses-r.

Ini adalah pertama kalinya unsur-unsur ini telah terdeteksi bersama di luar Tata Surya. Para astronom tidak bisa meniru r-proses di laboratorium manapun karena kondisi sangat ekstrim. Kunci untuk pemodelan r-proses bergantung pada pengamatan astronomi.

“Apa yang saya temukan menarik adalah bahwa arsenik dan selenium dapat ditemukan di bintang lain, bahkan yang seperti HD 160617 yang kita sudah pelajari selama puluhan tahun,” kata Roederer. “Sekarang kita tahu di mana mencarinya, kita dapat kembali dan mempelajari unsur-unsur di bintang lain.

Memahami r-proses membantu kita tahu mengapa kita menemukan unsur-unsur tertentu seperti barium di Bumi, atau memahami mengapa unsur seperti uranium sangat langka untuk ditemukan di Bumi. (Adi Saputro/astronomi.us)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s