"UFO" di Laut Baltik Kacaukan Peralatan Ilmuwan

Obyek bulat yang diyakini sebagai pesawat alien jatuh. Credit: oceanexplorer.se

Naluri keilmuwan para ahli Swedia tak rela membiarkan, temuan lingkaran misterius berdiameter 18,26 meter yang terbaring di dasar Laut Baltik, hanya berakhir dengan dugaan: diduga kapal, gunung bawah laut, meteorit, bahkan UFO. Atau memberi peluang bagi sebagian orang untuk menyamakannya dengan psawat induk Millenium Falcon dari Film Star Wars.

Tim yang terdiri dari ahli kelautan, insinyur, dan penyelam profesional dibentuk. Dilengkapi robot dan peralatan sonar, mereka berniat mendekati obyek tersebut, melihatnya dari dekat, untuk menguak identitasnya.

Namun, di tengah proses itu, keanehan terjadi. Saat mencoba mendekat dalam radius 200 meter dari obyek, semua peralatan yang dibawa tim penyelam mendadak mati.

Penyelam profesional yang menjadi bagian dari tim Ocean X, Stefan Hogerborn menceritakan, saat mengeksplorasi anomali bawah laut itu, kamera dan telepon satelit tak bisa digunakan, ketika kapal berada tepat di atas obyek. Peralatan itu baru bisa bekerja begitu dibawa menjauh.

“Semua peralatan elektronik mati, juga telepon satelit, saat kami berada di dekat obyek,” kata dia. “Saat kami menjauh, sekitar 200 meter, baru peralatan itu bisa digunakan,” kata dia seperti dimuat Daily Mail. Saat kembali mendekati lokasi obyek itu, peralatan kembali mati.

Penyelam lain, Peter Lindberg mengaku timnya telah mengalami hal-hal di luar dugaan. “Juga skeptis terkait banyaknya teori soal benda itu,” kata dia.

Awalnya, dia menjelaskan, tim sudah bersiap jika benda tersebut ternyata hanya tebing atau gundukan lumpur di bawah laut. “Namun, sepertinya tak sesederhana itu. Bagi saya, ini petualangan yang harus dilalui.”

Kalimat Lindberg diamini anggota tim lain, Dennis Asberg. “Saya 100 persen yakin dan percaya bahwa kami menemukan sesuatu yang sangat, sangat, sangat unik,” kata dia. “Apakah ini meteorit atau asteroid, gunung bawah laut, kapal selam era Perang Dingin, atau UFO. Itu bisa apapun.”

Ditemukan tahun lalu

Obyek itu sejatinya ditemukan Mei 2011 lalu melalui peralatan sonar, namun karena keterbatasan dana, niat untuk menguak benda aneh berbentuk mirip cakram metalik terhambat.

Selama mendekati obyek itu, tim melihat jejak sepanjang 986 kaki, yang dideskripsikan sebagai landasan pacu atau jalan menurun yang diduga diratakan oleh obyek itu.

Sementara tim Ocean Explorer bersemangat, ahli lainnya skeptis dan mempertanyakan keakuratan teknologi sonar. Di masa lalu, teknologi itu sering membuat bingung gara-gara menampilkan penampakan unik dan asing, yang ternyata adalah formasi batu alami.

Untuk diketahui, Laut Baltik adalah harta karun untuk para pemburu kapal karam. Sebab, sekitar 100.000 kapal diperkirakan berbaris di lantai laut yang dingin.

Selain mengungkap kebenaran, tim Ocean Explorer juga mengincar keuntungan dari proyek ini. Lepas dari kemungkinan ada harta karun di dalam obyek misterius itu, mereka telah membuat kapal selam bagi turis yang ingin melakukan perjalanan di dasar laut, melihat secara langsung hal yang menggemparkan itu. (vivanews, astronomi.us)

Advertisements

One response to “"UFO" di Laut Baltik Kacaukan Peralatan Ilmuwan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s