Ilmuwan: Air di Bumi Bukan Berasal dari Komet Tapi dari Asteroid

Ilustrasi asteroid menghantam Bumi. Image credit: NASA

Dari manakah sesungguhnya asal-usul air di Bumi?. Hal itu nampaknya masih belum bisa dijawab dengan jawaban yang pasti. Air di Bumi diyakini berasal dari sumber di luar Bumi. Penelitian terbaru mengungkapkan bahwa sumber air di Bumi bukan berasal dari komet yang kaya es tapi bantalan air di asteroid.

Dikutip astronomi.us dari universetoday.com, Sabtu (14/07/2012), Melihat rasio dari hidrogen sampai deuterium, dengan isotop hidrogen berat pada air yang beku, ilmuwan mendapatkan petunjuk baru. Komet dan asteroid yang letaknya makin menjauh dari Matahari, memiliki kandungan deuterium lebih tinggi daripada yang berada dekat Matahari. Tim ilmuwan yang dipimpin oleh Conel Alexander dari Carnegie Institution for Science’s, membandingkan air yang berasal dari komet dan dari chondrite karbon. Apa yang mereka temukan menantang model yang ada saat ini tentang bagaimana tata surya terbentuk.

Bumi muda merupakan tempat yang panas dan kering yang mampu menguapkan air yang ada. Sinar ultraviolet dari Matahari muda memisahkan atom hidrogen dari molekul air, sehingga tidak terjadi hujan. Komet dan asteroid yang berasal dari luar orbit Jupiter atau mungkin di pinggir tata surya membawa air dan bahan organik lain ke Bumi. Jika hal ini benar, Alexander dan timnya akan menunjukkan bahwa es pada komet dan sisa es yang diawetkan pada chondrite karbon dalam bentuk tanah liat akan memiliki komposisi serupa.

Setelah mempelajari 85 chondrite karbon yang dibawa oleh Johnson Space Center dan Meteorite Working Group, mereka akan menunjukkan hasil penelitiannya bahwa sumber air di Bumi bukan berasal dari komet, melainkan dari asteroid sebab asteroid memiliki kandungan deuterium yang lebih tinggi daripada komet. Asteroid yang berasal dari sabuk asteroid di sekitar Mars dan Jupiter diyakini menghujani dan membawa air ke Bumi sehingga Bumi dikenal sebagai planet Basah.

“Penemuan kami ini menghasilkan pertanyaan baru dari mana asal-usul volatil di tata surya bagian dalam termasuk Bumi?,” kata Alexander. “Mereka memiliki peranan penting dalam proses pembentukan dan evolusi orbit planet-planet dan objek-objek kecil di tata surya kita.” tambahnya. (Adi Saputro/ astronomi.us)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s