Komet 67P Keluarkan Dua Gelas Air Per Detik Walau Masih Jauh Dari Matahari

http:// .blogspot.com/
Walau masih berada di setengah jalan antara Jupiter dan Mars, atau sekitar 583 juta kilometer dari Matahari, komet 67P/Churyumov-Gerasimenko sudah kehilangan air setara dengan dua gelas air per detik.

Pengukuran seperti ini belum pernah terjadi sebelumnya. Sebuah komet di kejauhan ditemukan kehilangan sekitar dua gelas kecil air setiap detik, menurut European Space Agency (ESA) mengatakan pada hari Senin.

Wahana ESA Rosetta, membuat pengukuran ini pada tanggal 6 Juni, ketika meletakkan sensor microwave di Komet 67P / ChuryumovGerasimenko, ESA Rosetta akan mengirim wahana pendarat di komet ini pada bulan Agustus setelah 10 tahun perjalanan di ruang angkasa.

Ia menemukan komet ini kehilangan 300 mililiter (10,5 ons cairan) air dalam uap setiap detik, meskipun itu masih 583 juta kilometer (364 juta mil) dari Matahari.

Pengukuran tersebut merupakan prestasi teknik yang dilakukan ketika Rosetta masih berjarak 350.000 km dari komet.

Hal ini juga menunjukkan bahwa Matahari mulai memiliki dampak yang terlihat pada komet bahkan ketika komet ini masih pada jarak yang sangat jauh, ESA mengatakan dalam sebuah siaran pers.

Pada tingkat ini, komet akan mengisi kolam renang seukuran olimpiade sekitar 100 hari. Tapi, karena mendapat lebih dekat ke Matahari, tingkat produksi akan meningkat secara signifikan, kata Sam Gulkis dari Jet Propulsion Laboratory NASA, yang bertanggung jawab atas instrumen MIRO microwave Rosetta.

Komet mengikuti jalur elips mengelilingi Matahari, memuntahkan ekor spektakuler yang terbuat dari gas, debu dan air beku yang disebabkan oleh panas matahari yang menyebabkan permukaan es menguap.

Ekor ini, jika diterangi sinar matahari yang membuat komet begitu spektakuler jika dilihat dari Bumi.

Diluncurkan pada tahun 2004, Rosetta dirancang untuk bergabung dengan komet 67P pada bulan Agustus dan mengikutinya dalam perjalanannya menuju Matahari.

Pada bulan November,Rosetta akan menurunkan pendarat berbobot 100 kilogram (220 pon) seukuran kulkas bernama Philae, yang akan menghubungkan dirinya ke permukaan komet dan melakukan eksperimen ilmiah.

Pada hari ini, pesawat ruang angkasa itu berjarak 72.000 km dari tujuannya, kata ESA.

Enam manuver akan dibutuhkan selama beberapa minggu mendatang untuk memastikan bahwa wahana itu tiba pada jarak hanya 100 km dari komet pada 6 Agustus.

Komet 67P / Churyumov-Gerasimenko dan Rosetta sebagai pendamping, akan berada pada jarak terdekat dengan Matahari pada bulan Agustus tahun 2015. Perihelion komet ini berjarak sekitar 1.3 AU atau berada pada orbit Bumi-Mars.

Komet kadang-kadang disebut bola salju kotor tapi kosmolog mengatakan bahwa campuran purba es dan debu mereka membentuk kapsul waktu yang menawarkan wawasan mengenai bagaimana tata surya terbentuk 4,5 miliar tahun lalu.

Beberapa ilmuwan percaya bahwa komet mungkin telah membawa banyak air di lautan dan kemungkinan juga membawa molekul kehidupan kompleks di Bumi.

‘ ‘

Advertisements