Garam Di Mars Mungkin Bisa Membuat Air Cair

http:// .blogspot.com/
Tetesan air terkumpul di kaki Pendarat NASA Phoenix di Mars.

Ini mungkin tampak mustahil bahwa air bisa mengalir di permukaan dingin Mars, tapi sebuah studi baru dalam simulasi lingkungan planet merah menunjukkan bahwa jenis garam tertentu mungkin bisa mencairkan es yang disentuhnya.

Proses ini mirip dengan apa yang terjadi di Bumi. Misalnya, pejabat kota menggunakan garam untuk mencairkan es di jalan-jalan licin di kota-kota dingin selama musim dingin. Percobaan simulasi baru Mars ini adalah salah satu yang pertama yang menunjukkan proses yang sama di Planet Merah, kata para peneliti. 

Beberapa ilmuwan menduga bahwa di Mars ada air mengalir. Gambar yang diambil oleh pengorbit NASA dan Badan Antariksa Eropa yang menjelajahi Planet Merah telah menunjukkan apa yang tampak seperti selokan di permukaan Mars. Pada tahun 2008, Pendarat NASA Phoenix mengirim gambar ke Bumi yang tampak menunjukkan tetesan di permukaan Mars dan pada kaki pendarat itu. Jika air mengalir memang ada di planet ini, itu akan memberikan lebih banyak makanan untuk mereka yang berharap hidup di Mars.

Bagi saya, hal yang paling menarik adalah bahwa sekarang saya dapat memahami bagaimana tetesan air terbentuk pada kaki Phoenix,” kata Nilton Renno dari University of Michigan.

Lokasi pendaratan Phoenix terletak di kutub termasuk garam yang disebut kalsium perklorat, yang juga ditemukan di tempat-tempat seperti Gurun Atacama di Chile. Garam ini bisa saja muncul dari bawah permukaan ketika roket pendorong wahana menyentuh permukaan Mars. NASA Curiosity rover juga menemukan hal ini saat keliling lebih dekat ke khatulistiwa Mars.

Dalam simulasi,para peneliti menciptakan kondisi yang sama di dalam silinder logam, yang didinginkan sampai suhu yang mirip dengan apa yang ditemukan di Mars: –185 derajat Fahrenheit ke -5 derajat Fahrenheit (-120 derajat Celsius hingga –21 derajat Celsius). Tekanan atmosfer diatur menjadi 1 persen dari bumi dan kelembaban, dalam banyak kasus, 100 persen.

Mereka menguji perklorat saja (perklorat adalah garam yang berasal dari asam perklorat), meletakkannya di atas simulasi Marsseperti tanah atau regolith, dan tidak melihat bukti air. Ini mengesampingkan keberadaan deliquescence, yang akan melihat bentuk air setelah uap disedot dari udara disekitarnya.

Menempatkan perklorat di atas es, akan membuat air cair bahkan dalam suhu –100 derajat Fahrenheit (minus 73 Celsius). Para peneliti mendeteksi air dengan menggunakan hamburan spektroskopi Raman, yang memantulkan laser dari permukaan dan menghasilkan tanda yang khas.

[embedded content]



Temuan ini menunjukkan bagaimana sejumlah kecil air cair dapat eksis di sebuah petak besar permukaan Mars dan bawah permukaan dangkal, dari daerah kutub sampai lintang tengah untuk beberapa jam sehari selama musim semi dan awal musim panas,” tulis perwakilan universitas di pernyataan.

Sementara temuan ini bukan jaminan hidup, para peneliti menunjukkan bahwa mikroba telah ditemukan di perairan asin di lokasi seperti Antartika.

Penelitian ini telah diterima di Geophysical Research Letters dan akan diterbitkan minggu depan.

‘ ‘

Advertisements