Lautan Di Bawah Permukaan Titan Kemungkinan Asin Seperti Laut Mati

http:// .blogspot.com/
Para peneliti menemukan bahwa cangkang es Titan, yang menutupi lautan yang sangat asin, memiliki ketebalan yang bervariasi yang menunjukkan kerak sedang dalam proses menjadi kaku.

Para ilmuwan menganalisis data dari misi NASA Cassini NASA dan memiliki bukti kuat bahwa laut di dalam bulan terbesar Saturnus, Titan, mungkin asin seperti Laut Mati Bumi.

Hasil baru ini berasal dari sebuah studi data gravitasi dan topografi yang dikumpulkan selama pendekatan berulang Cassini terhadap Titan selama 10 tahun terakhir. Menggunakan data Cassini, peneliti mempresentasikan struktur model Titan, sehingga membuat pemahaman lebih baik terhadap struktur cangkang es terluar bulan. Temuan ini diterbitkan dalam edisi minggu ini di jurnal Icarus.

Titan terus membuktikan dirinya sebagai dunia yang menarik, dan dengan pesawat ruang angkasa yang berumur panjang Cassini, kami membuka misteri baru secepat kita memecahkan misteri yang lama, kata Linda Spilker, ilmuwan proyek Cassini di NASA Jet Propulsion Laboratory (JPL ) di Pasadena, California, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.  

Temuan tambahan ini mendukung indikasi sebelumnya bahwa cangkang dingin Titan sangat kaku dan dalam proses pembekuan padat. Para peneliti menemukan bahwa kerapatan yang relatif tinggi dari laut di bawah permukaan Titan diperlukan untuk menjelaskan data gravitasi ini. Hal ini menunjukkan laut ini mungkin merupakan air garam yang sangat asin dari air yang dicampur dengan larutan garam yang mungkin terdiri dari sulfur, natrium dan kalium. Kepadatan ini mengidentifikasikan bahwa air garam ini akan memberikan samudra Titan kandungan garam yang kurang lebih sama dengan lautan terasin di Bumi.

Ini adalah laut yang sangat asin menurut standar Bumi, kata penulis utama kertas, Giuseppe Mitri dari Universitas Nantes di Perancis. Dengan mengetahui hal ini dapat mengubah cara kita melihat laut ini sebagai tempat tinggal yang mungkin untuk kehidupan masa kini, tetapi kondisinya mungkin sangat berbeda di masa lalu.

Data Cassini juga menunjukkan ketebalan kerak es Titan sedikit bervariasi dari satu tempat ke tempat lainnya. Para ilmuwan mengatakan bahwa cara terbaik untuk menjelaskan hal ini adalah jika kulit terluar Titan kaku, seperti yang akan terjadi jika laut perlahan-lahan mengkristalisasi dan berubah menjadi es. Jika tidak, ketebalan kerak Titan akan cenderung rata dari waktu ke waktu, seperti lilin hangat. Proses pembekuan ini akan memiliki implikasi penting untuk kelayakhunian laut Titan, karena akan membatasi kemampuan materi untuk bertukar antara permukaan dan laut.

Menurut penelitian, akibat lebih lanjut dari cangkang es yang kaku adalah setiap gas metana yang keluar dari dalam Titan menuju atmosfer akan menyebar titik panas di permukaan. Seperti titik panas di Bumi yang memunculkan rantai Pulau Hawaii.

‘ ‘

Advertisements