Astronom Temukan Bintang Terjauh Di Bima Sakti

http:// .blogspot.com/
Ini adalah gambaran dari bintang terjauh anggota Bima Sakti yang baru-baru ini ditemukan. Mereka begitu jauh sehingga jika Anda mengambil foto Bima Sakti dari orbit mereka, itu akan terlihat seperti gambar di atas. Galaksi di sana itu adalah Bima Sakti kita.

Batas-batas galaksi kita mungkin harus di gambar ulang.

Para astronom telah menemukan bintang-bintang terjauh di galaksi kita. Dua objek yang dikenal sebagai ULAS J0744+25 dan ULAS J0015+01 baru-baru ini ditemukan (masing-masing berjarak 775.000 dan 900.000 tahun cahaya dari Bumi) membuat mereka berdua sekitar lima kali lebih jauh dari galaksi satelit yang dikenal sebagai Large Magellanic Cloud. (Sebagai perbandingan,diameter galaksi Bima sakti hanya 100.000 tahun cahaya,seperti yang kita ketahui selama ini)

Jaraknya dua bintang ini hampir terlalu besar untuk dipahami, kata pemimpin penulis studi John Bochanski, dari Haverford College Pennsylvania, mengatakan dalam sebuah pernyataan. Untuk meletakkannya dalam perspektif, ketika cahaya dari ULAS J0015 +01 meninggalkan bintangnya, nenek moyang manusia baru mulai membuat api di Bumi.

Bima Sakti ternyata memiliki cakram lebih jauh dari yang kita kenal. Kita mengetahui bahwa bima sakti memiliki lebar hanya 100.000 tahun cahaya. Galaksi ini dikelilingi oleh halodari bintang – mungkin memisahkan diri dan ditinggalkan di sana setelah Bima Sakti banyak melakukan merger dengan galaksi kerdil selama ribuan tahun, kata peneliti.

http:// .blogspot.com/
Citra ULAS J0015+01 (ditengah gambar) yang berjarak 900.000 tahun cahaya dari Bumi.

 
Para ilmuwan mengetahui halo ini menjangkau setidaknya 500.000 tahun cahaya, tetapi dimensi pastinya tidak diketahui. Bochanski dan rekan-rekannya memutuskan untuk menyelidiki halo di luar cakram galaksi kita itu, memburu jenis bintang yang disebut raksasa merah dingin.

Raksasa merah dingin lebih jarang dibandingkan kurcaci merah, yang membuat sekitar 70 persen dari bintang Bima Sakti. Tapi mereka 10.000 kali lebih terang, sehingga membuat mereka lebih mudah untuk dilihat dari kejauhan.

http:// .blogspot.com/
Citra ULAS J0744+25 (ditengah gambar) yang berjarak 775.000 tahun cahaya dari Bumi.



Ini benar-benar seperti mencari jarum di tumpukan jerami,” kata Bochanski. Kecuali tumpukan jerami kita terdiri dari jutaan bintang katai merah.”

Tim meneliti gambar yang dikumpulkan oleh UKIRT Infrared Deep Sky Survey,yang menggunakan Teleskop Inframerah Inggris di Hawaii, dan Sloan Digital Sky Survey, yang menggunakan teleskop di New Mexico. Mereka mendeteksi ULAS J0744 +25 dan ULAS J0015 +01 dalam data tersebut, kemudian dikonfirmasi dengan mengambil data spektroskopi dari teleskop 6,5 meter di Observatorium MMT di Arizona.

Jarak ekstrim Kedua bintang ini telah dikonfirmasi oleh berbagai teknik estimasi yang berbeda, kata para peneliti. ULAS J0744 +25 dan ULAS J0015 +01 lebih dari 50 persen lebih jauh dari matahari dibandingkan bintang Bima Sakti lainnya yang pernah diketahui, kata para peneliti. Bahkan, galaksi Andromeda yang terkenal hanya tiga kali lebih jauh dibanding ULAS J0744 +25 dan ULAS J0015 +01.

Namun studi baru, yang diterbitkan pekan lalu di Astrophysical Journal Letters, menyediakan lebih banyak penemuan. Ini bisa membantu astronom menguji beberapa model mereka tentang pembentukan dan evolusi Bima Sakti, kata anggota tim.

Kami pikir bintang ini mungkin anggota terang dari beberapa sisa-sisa sisa formasi Bima Sakti,” kata Bochanski . Kami akan membutuhkan lebih banyak pengamatan untuk memastikan hal itu, tetapi jika ada sejumlah besar bintang di halo luar, maka model perlu direvisi.

Penemuan ini membuat kita menyadari betapa sedikitnya hal yang kita ketahui tentang alam semesta kita. Permukaan
Bumi adalah pantai samudra kosmik. Baru-baru ini kita berhasil
mengarunginya sedikit, kira-kira sedalam pergelangan kaki, dan airnya
tampak sangat mengundang.

‘ ‘

Advertisements