Teleskop Hubble Tangkap Citra ‘Kalung Permata’ Di Penggabungan Galaksi Raksasa

http:// .blogspot.com/
Sebuah gambar baru dari Teleskop NASA / ESA Hubble yang menunjukkan dua galaksi bergabung di Cluster SDSS J1531+3414.

Teleskop luar angkasa NASA Hubble telah melihat sebuah objek ‘kalung permata’ aneh yang melilit hati dua penggabungan galaksi elips.

Untaian keriting itu memiliki panjang sekitar 100.000 tahun cahaya dan bintik “mutiara” biru itu (sebenarnya gugus bintang raksasa) berada tiap 3.000 tahun cahaya di sepanjang jalan, kata para peneliti. Anda dapat memperbesar struktur yang indah itu dan belajar lebih banyak tentang hal itu, di video di bawah.

Kami terkejut menemukan morfologi yang menakjubkan ini,” kata pemimpin studi Hibah Tremblay, dari Observatorium Selatan Eropa di Garching, Jerman, mengatakan dalam sebuah pernyataan. Kami sudah lama mengetahui bahwa fenomena ‘kalung permata’ ini sering terlihat dalam lengan galaksi spiral dan jembatan pasang surut antara interaksi galaksi. Namun terbentuknya fenomena tersebut di supercluster tertentu belum pernah terlihat sebelumnya seperti di penggabungan galaksi raksasa elips.

Dua galaksi yang bertabrakan ini terletak dalam cluster yang dikenal sebagai SDSS J1531+3414 (lebih pendek disebut J1531 3414). Lebar gabungan dari kedua galaksi itu sekitar 330.000 tahun cahaya, kata para peneliti. (Sebagai perbandingan, piringan Bima Sakti kita sendiri mencakup sekitar 100.000 tahun cahaya.)

http:// .blogspot.com/
Sebuah gambar baru dari  Hubblemenunjukkan struktur yang membentang 100.000 tahun cahaya yang menyerupai kalung mutiara dipelintir menjadi bentuk pembuka botol, berkelok-kelok di sekitar inti dari dua galaksi besar. Mutiara” ini sebenarnya superkluster yang menyala, bintang baru lahir berwarna biruputih.

Penggabungan mereka telah memicu sebuah ledakan intens pembentukan bintang, sehingga dalam penciptaan cluster muda, bintang biru. Proses pembentukan struktur kalung permata ini mirip dengan proses yang menyebabkan hujan jatuh sebagai tetesan air di banding arus stabil,kata para peneliti.

Tidak jelas di mana asal gas dingin yang memicu pembentukan bintang ini. Hal ini mungkin telah ada dalam dua galaksi yangbergabungan atau mungkin telah mengembun dari gelembung plasma super panas yang ada di sekitar kedua galaksi ini yang mungkin di dinginkan oleh gelombang kejut yang diciptakan oleh tabrakan kosmik, kata para peneliti.

[embedded content]

“Dimana pun asal gas yang membentuk bintang ini,hasilnya mengagumkan”,kata Tremblay. Ini sangat menarik. Anda tidak dapat menemukan penjelasan biasa untuk ini.

Lengkungan biru cerah yang mengelilingi kedua galaksi ini adalah cahaya dari galaksi jauh, disebabkan karena gravitasi cluster yang kuat telah melengkungkannya ke dalam pola aneh, kata para peneliti.

‘ ‘

Advertisements