Mungkinkah Alam Semesta Kita Hanya Sebuah Gelembung Dari Lautan Busa Alam Semesta?

http:// .blogspot.com/
Ilustrasi gelembung alam semesta

Beberapa ilmuwan mengklaim bahwa alam semesta kita bisa saja hanya sebuah gelembung di antara gelembung-gelembung alam semesta lain yang seperti busa di air.

Mereka berharap seri baru dari percobaan ini dapat memberikan penerangan baru tentang multiverse, yang mengatakan bahwa alam semesta kita hanya satu di antara banyak alam semesta.

Peneliti berharap ini akan menjadi bukti dan menunjukkan bahwa teori multiverse dapat diuji. 

Para peneliti di Perimeter Institute for Theoritical Physics di Kanada mengatakan bahwa teori multi semesta berasal dari ide vakum di awal zaman.

Awalnya vakum direbus bersama energi (disebut energi gelap, energi vakum, bidang inflasi, atau Higgs field).

“Seperti air dalam panci, energi tinggi ini mulai menguap gelembung terbentuk,” kata mereka menjelaskan.

Setiap gelembung mengandung vakum lain, yang energinya lebih rendah, tapi masih tidak apa-apa.

Energi ini mendorong gelembung untuk meluas.

Tak pelak, beberapa gelembung bertemu satu sama lain. Ada kemungkinan beberapa gelembung sekunder terbentuk.

Baca :  Ilmuwan : Multi Semesta Kemungkinan Nyata

Masing-masing dari gelembung ini adalah alam semesta.

Dalam gambar ini, alam semesta kita adalah salah satu gelembung dalam lautan busa gelembung alam semesta,’ tim mengatakan.

Teori ini muncul dari ide inflasi kosmik, bahwa alam semesta mengembang sangat cepat setelah Big Bang.

Meskipun ini adalah teori yang paling banyak diterima dari pembentukan alam semesta, namun belum pernah terbukti.

Kami mencoba untuk mencari tahu seperit apa prediksi uji gambar ini, dan kemudian pergi keluar dan mencari mereka,” kata Matthew Johnson.

Para peneliti telah mempertimbangkan kasus yang jarang terjadi di mana gelembung alam semesta kita  mungkin bertabrakan dengan alam semesta gelembung lain.

“Kami mensimulasikan seluruh alam semesta,” katanya.

“Kami mulai dengan multiverse yang memiliki dua gelembung di dalamnya, kita menabrakkan gelembung pada komputer untuk mencari tahu apa yang terjadi, dan kemudian membuat pengamatan virtual dalam berbagai tempat dan melihat dari sana seperti apa hal itu jika terjadi di dunia nyata.

[embedded content]

“Kami sekarang dapat mengatakan bahwa beberapa model memprediksi sesuatu yang dapat kita lihat.

Misalnya, tabrakan satu gelembung alam semesta dengan yang lain akan meninggalkan apa yang disebut cakram Johnson di langit memar melingkar di gelombang mikro latar belakang kosmik. Namun pencarian cakram tersebut sampai saat ini belum membuahkan hasil.

Baca :  5 Teori Mungkin Kita Hidup Dalam Banyak Semesta

Ini adalah pertama kalinya tim menulis dalam makalah bahwa seseorang telah menghasilkan seperangkat prediksi kuantitatif langsung untuk mengamati jejak dari tabrakan gelembung.

Jangan lupa follow twitter kami di @Berita_astronomi

‘ ‘

Advertisements