Asteroid Raksasa Hujani Bumi Di Saat Planet Ini Masih Muda

http:// .blogspot.com/
Ilustrasi awal Bumi, menunjukkan permukaan yang dihajar oleh dampak besar.

Asteroid dan komet yang dahulu berulang kali menabrak bumi purba telah menutupi permukaan Bumi dengan batuan cair panas (lahar) selama hari-hari awal Bumi, tapi hal itu masih mungkin meninggalkan oasis air yang bisa mendukung evolusi kehidupan, para ilmuwan mengatakan.

Studi baru mengungkapkan bahwa selama masa awal planet ini, permukaan bumi adalah lingkungan neraka, tapi mungkin tidak seperti neraka yang sering berpikir, para ilmuwan menambahkan.

Bumi terbentuk sekitar 4,5 miliar tahun yang lalu. Masa pertama, 500 juta tahun hidupnya dikenal sebagai Hadean Eon. Namun sampai saat ini sedikit yang diketahui tentang hal itu, karena hanya beberapa batuan yang diketahui berusia lebih tua dari 3,8 miliar tahun. 

[embedded content]

Masa Muda Bumi Yang Keras

Sebagian besar masa Hadean, Bumi dan dunia kembarnya di bagian dalam tata surya terpukul dengan jumlah yang luar biasa dari dampak kosmik.

Ia berpikir bahwa karena asteroid dan komet tersebut terbang di sekitar planet ini dan bertabrakan dengan Bumi, kondisi di awal Bumi mungkin seperti neraka,” kata penulis utama studi Simone Marchi, seorang ilmuwan planet di Southwest Research Institute di Boulder, Colorado. Hellishness membayangkan ini yang memberikan naman eon ini Hadean yang berasal dari Hades, penguasa dunia bawah dalam mitologi Yunani.

Eon dalam penggunaan umum adalah suatu periode waktu sembarang yang ditentukan oleh manusia. Para ahli geologi menggunakan eon sebagai subdivisi terbesar waktu pada skala waktu geologi. Eon tersusun dari beberapa era yang masing-masing terdiri dari periode, yang selanjutnya dapat dibagi lagi menjadi kala (epoch).  

Saat ini kita berada pada eon Fanerozoikum, era Kenozoikum, periode Kuarter, dan kala Holosen. Awalnya hanya satu eon lain didefinisikan selain Fanerozoikum: Prakambrium. Belakangan, “era” Hadean, Arkean, dan Proterozoikum dari Prakambrium telah dianggap sebagai eon sendiri.

Namun, dalam belasan tahun terakhir ini, gambaran yang sangat berbeda dari Hadean mulai muncul. Analisis mineral yang terjebak dalam kristal zirkon mikroskopis yang berasal dari eon ini menyarankan ada air cair di permukaan Bumi saat itu, bentrok dengan gambar sebelumnya bahwa Hadean adalah neraka,” kata Marchi. Ini bisa menjelaskan mengapa bukti kehidupan awal di Bumi muncul selama Hadean – mungkin planet ini tidak seganas daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Sejarah Pemboman Kosmik

Waktu tepat dan besarnya dampak yang menghancurkan bumi selama Hadean tidak diketahui. Untuk mendapatkan ide dari dampak pemboman ini, Marchi dan rekan-rekannya melihat bulan, yang permukaannya banyak kawah yang dapat membantu model pemboman karena bulan adalah tetangga terdekat Bumi dan pasti pernah juga mengalaminya saat itu.

Kami juga melihat tingginya elemen siderophile (elemen yang mengikat erat besi), seperti emas, yang dikirim ke Bumi sebagai hasil dari tabrakan awal, dan jumlah dari unsur-unsur ini memberitahu kita total massa tambahan Bumi sebagai hasil dari tabrakan ini, kata Marchi. Penelitian sebelumnya menunjukkan dampak ini mungkin memberikan kontribusi kurang dari 0,5 persen dari massa Bumi masa kini.

Para peneliti menemukan bahwa permukaan bumi selama Hadean sangat dipengaruhi oleh tabrakan yang sangat besar, yang dilkaukan oleh penabrak yang lebih besar dari 100 kilometer (60 mil) atau lebih ,” kata Marchi. Ketika Bumi di tabrak oleh sebuah benda yang besar, dia melelehkan sejumlah besar kerak bumi dan mantel, yang meliputi sebagian besar permukaan Bumi,” tambah Marchi.

Temuan ini menunjukkan bahwa permukaan bumi terkubur berulang-ulang oleh volume besar batuan cair cukup untuk menutupi permukaan bumi beberapa kali. Ini membantu menjelaskan mengapa begitu sedikit batuan yang bertahan dari Eon Hadean, kata para peneliti.

Namun, meskipun temuan ini mungkin menunjukkan bahwa Hadean adalah eon neraka, para peneliti menemukan bahwa ada kesenjangan waktu antara terjadinya tabrakan besar,” kata Marchi.

Setiap air yang menguap dekat dampak tersebut akan menurunkan hujan lagi,” kata Marchi, dan mungkin ada waktu yang tenang antara tabrakan bisa ada air cair di permukaan.

Para peneliti menyarankan bahwa kehidupan yang muncul selama eon Hadean mungkin tahan terhadap suhu tinggi waktu itu. Marchi dan rekan-rekannya menerbitkan temuan rinci mereka pada 31 Juli di jurnal Nature.

‘ ‘

Advertisements