Katai Coklat Ini Pernah Panas Seperti Bintang

http:// .blogspot.com/
Proses evolusi WISE J0304-2705 dari objek mirip bintang,menjadi objek mirip planet

Alam sekali lagi menunjukkan kepada kita betapa sulitnya untuk menyesuaikan obyek astronomi dalam kategori. Pemeriksaan dari katai coklat (sebuah objek yang sedikit terlalu kecil untuk memulai fusi nuklir dan menjadi bintang) menunjukkan bahwa hal itu bisa saja panas seperti bintang di masa lalu.

Objek tersebut salah satu dari segelintir katai coklat yang disebut kerdil Y. Ini adalah jenis yang paling dingin dari bintang atau objek mirip bintang yang kita tahu. Objek-objek ini telah diamati tahun 2008, meskipun kehadiran mereka sudah diprediksi oleh teori sebelumnya. 

Sekelompok ilmuwan mengamati objek yang disebut WISE J0304-2705, dengan NASA’s Wide-field Infrared Survey Explorer (WISE). Dengan melihat spektrum yang dipancarkan oleh objek itu,para ilmuwan dapat menunjukkan komposisi katai coklat ini terbuat dari apa dan umurnya menunjukkan bahwa dia telah berusia agak lama (miliaran tahun).

Pengukuran kami menunjukkan bahwa kerdil Y ini mungkin memiliki komposisi atau karakteristik usia yang termasuk salah satu anggota galaksi yang lebih tua, kata David Pinfield di University of Hertfordshire, yang memimpin penelitian.

Ini berarti evolusi suhu bisa saja agak ekstrim meskipun saat memulai hidupnya,ia memiliki suhu ribuan derajat, objek eksotis ini sekarang hampir tidak cukup panas untuk merebus secangkir teh.

Ketika objek ini mulai panas, interiornya tidak pernah cukup untuk melakukan fusi hidrogen. Yang mengarah pada pendinginan ekstrim yang terlihat hari ini.

Model menunjukkan bahwa objek seperti ini akan mulai hidupnya dan bersinar pada suhu di 2.800 derajat Celsius (5.072 Fahrenheit), untuk fase yang akan berlangsung selama 20 juta tahun. Dalam 100 juta tahun ke depan, suhunya akan berkurang hampir setengahnya sampai 1.500 Celsius (2.730 Fahrenheit).

Dan itu akan terus mendinginan, dengan suhu 1.000 Celsius (1.832 Fahrenheit) setelah satu miliar tahun, dan setelah miliaran tahun lagi, seperti yang kita lihat hari ini suhunya kini antara 100 Celcius (212 Fahrenheit) dan 150 Celcius (302 Fahrenheit) .

Makalah ini akan segera diterbitkan dalam Pemberitahuan Bulanan Royal Astronomical Society. Penelitian ini tersedia dalam versi preprint di arXiv. Salah satu batasan dari penelitian ini adalah kerdil Y hanya sedikit yang ditemukan, hanya sekitar 20, yang berarti bahwa pengamatan lanjutan akan diperlukan untuk melihat apakah objek-objek lain bisa memiliki evolusi yang sama.

‘ ‘

Advertisements