10 Hal Ekstrim Di Tata Surya Bagian I

Pencarian kita untuk pengetahuan tentang alam semesta masih dalam masa pertumbuhan, dan kita terus-menerus kagum dengan setiap penemuan baru yang kita buat. Masih banyak misteri yang belum terpecahkan, bahkan di sini, di sudut kecil tempat kita sendiri di alam semesta yang kita sebut sistem tata surya.

Dan berikut ini beberapa hal-hal ekstrim yang kita temukan di Tata Surya

1. Gunung Tertinggi

http:// .blogspot.com/
Vesta

Olympus Mons adalah gunung Mars sangat terkenal yang bahkan mengerdilkan Everest dalam ukuran. Dengan tinggi 21,900 meter (71.800 kaki), gunung berapi ini telah lama dianggap sebagai tertinggi di seluruh tata surya kita. Namun puncak baru telah ditemukan di Vesta, salah satu asteroid terbesar di tata surya, secara resmi mencopot Mons sebagai gunung tertinggi..

 Dinamakan Rheasilvia (ibu Romulus dan Remus) tingginya hanya mengalahkan Mons sekitar 100 meter (330 kaki). (Rheasilvia adalah benjolan agak tinggi di tengah foto di atas.)

Tentu saja, jenis-jenis pengukuran tidak sempurna tepat. Karena perbedaan antara keduanya sangat kecil, tidak bisa dikatakan dengan kepastian yang mutlak bahwa satu lebih tinggi dari yang lain. Namun, Vesta tampaknya memimpin sejauh ini.

Meskipun kita sudah mengetahui keberadaannya sejak tahun 1997, tapi ia benar-benar terungkap pada 2011, ketika pesawat ruang angkasa Dawn melintas. Kita telah mempelajari bahwa Rheasilvia sebenarnya gundukan pusat kawah yang sangat-sangat besar. Dengan diameter sekitar 505 kilometer (314 mil), kawah ini hampir sama panjangnya dengan seluruh asteroid Vesta.

Selain itu, Vesta telah mengalami banyak pukulan meteor selama bertahun-tahun dan penuh kawah seperti kawah Veneneia, yang sebagian dikaburkan oleh Rheasilvia dan sekitar 100 kilometer (62 mil) lebih kecil dalam diameter.

2. Asteroid Terbesar

http:// .blogspot.com/
Vesta

Pallas memperoleh posisi sebagai asteroid terbesar, tetapi hanya dalam kondisi tertentu. Pertama, kita harus melihat Ceres, asteroid pertama yang pernah ditemukan dan sejauh ini paling besar. Bahkan, Ceres menyumbang sekitar sepertiga dari semua massa di sabuk asteroid (Pallas datang di tempat ketiga dengan 7 persen). Ini berarti bahwa Ceres masih secara teknis dianggap sebagai asteroid terbesar meskipun telah direklasifikasi sebagai planet kerdil.

Pallas juga memiliki pesaing dari Vesta (digambarkan di sini lagi). Meskipun Vesta menang dalam hal massa, karena sebenarnya lebih berat dari Pallas, namun Vesta kalah dalam hal volume. Namun, Pallas mungkin tidak mempertahankan gelarnya lebih lama, karena gambar Hubble baru mengungkapkan asteroid ini benar-benar menjadi protoplanet dinamis. Alih-alih hanya menjadi bola raksasa batu dan es, itu benar-benar mengalami perubahan internal, dengan pergeseran daerah gelap dan terang. Ini berarti bahwa itu adalah calon yang sah untuk berubah menjadi planet kerdil dalam waktu dekat.

3. Kawah Tabrakan Raksasa

http:// .blogspot.com/
Borealis Basin

Saat ini, sebenarnya ada tiga kandidat yang bisa mengklaim gelar kawah terbesar kawah. Menariknya, ketiga kawah ini berada di Mars. Yang pertama disebut Hellas Planitia. Dengan diameter 2.300 kilometer (1.400 mil), ini adalah kawah terkecil dari semua kandidat. Namun, juga satu-satunya kawah yang kita tahu pasti itu sebenarnya terbentuk sebagai hasil dari dampak.

Meski begitu, bukti dari Utopia Planitia memiliki semua tapi menegaskan hal itu menjadi kawah juga. Dengan diameter 3.300 kilometer (2.050 mil), secara signifikan lebih besar dari Hellas Planitia. Namun kedua kawah ini terlihat kecil jika dibandingkan dengan kawah terbesar yang sebenarnya di tata surya. 

Disebut Borealis Basin (digambarkan di atas), memiliki diameter sebesar 8.500 kilometer (5,300 mil), hampir tiga kali lebih besar dari Utopia Planitia. Namun, belum dikonfirmasi sebagai kawah. Jika ya, ini akan menjadi kawah dari hasil dampak yang sangat besar, dan pembentukannya bisa memberikan kita pemahaman yang berharga tentang penciptaan Mars sebagai planet.

4. Objek Vulkanik Paling Aktif

http:// .blogspot.com/
Bulan Jupiter Io

Meskipun banyak objek langit, seperti Mars dan bahkan Bulan kita, menunjukkan tanda-tanda aktivitas gunung berapi kuno, hanya ada empat objek yang dikonfirmasi masih memilikinya sampai hari ini. Selain Bumi, ada tiga bulan vulkanik: Triton (bulan Neptunus), Io (bulan Jupiter), dan Enceladus (bulan Saturnus).

Dari semuanya, Io adalah yang paling aktif. Gambar yang diambil dari satelit telah mendeteksi sekitar 150 gunung berapi, astronom terkemuka percaya bahwa mungkin ada sekitar 400 gunung berapa di sana. Ini luar biasa mengingat objek ini memiliki permukaan es dan jaraknya dari Matahari,sangat mengherankan Io mempunyai aktivitas vulkanik.

Teori terkemuka mengenai bagaimana tempat yang dingin mempertahankan interior panasnya adalah  aktivitas gunung berapi Io terjadi melalui gesekan internal. Internal Io terus berubah karena tarikan yang jelas dari Jupiter, dan tarikan dua bulan lebih besar (Ganymede dan Europa). Oposisi ini menciptakan pasang internal yang kuat, yang menghasilkan cukup gesekan untuk menghasilkan panas yang dibutuhkan untuk mempertahankan aktivitas gunung berapi.

5. Objek Terbesar Di Tata Surya

http:// .blogspot.com/
Perbandingan koma komet 17P Holmes dengan Matahari

Matahari adalah objek terbesar di tata Surya,ia mewakili 99% massa di Tata Surya. Namun, pada tahun 2007, hanya dalam waktu singkat, sebuah komet benar-benar menjadi lebih besar dari Matahari.

Namun bukan kometnya yang lebih besar dari Matahari,melainkan hanya koma nya (wilayah samar di sekitar komet). Komet 17P Holmes ditemukan pada tahun 1892 oleh astronom Edwin Holmes. Sejak itu, kita telah mencoba untuk mengawasinya meski sempat hilang selama 60 tahun antara 1906 dan 1964.

Komet jarang mengalami ledakan kecerahan. Tapi pada tanggal 23 Oktober 2007, Komet Holmes tiba-tiba mengalami perubahan dalam kecerahan dengan faktor setengah juta. Itu adalah ledakan terbesar komet yang pernah tercatat, terlihat dengan mata tel**jang (meskipun orang-orang yang melihatnya berpikir kemungkinan besar mereka melihat sebuah bintang). Selama beberapa bulan, koma komet ini terus berkembang,sampai pada puncaknya, koma komet ini memiliki diameter sekitar 1,4 juta kilometer (870,000 mil), resmi menjadi lebih besar dari Matahari.

Sampai sekarang, kita masih tidak tahu persis mengapa ledakan ini terjadi.

Baca lanjutannya disini : 10 Hal Ekstrim Di Tata Surya Bagian II

‘ ‘

Advertisements