Fluorine Dalam Pasta Gigi Ternyata Terbentuk Di Bintang

http:// .blogspot.com/
Matahari,bintang paling dekat dengan Bumi

Fluorine yang ditemukan dalam produk seperti pasta gigi mungkin terbentuk miliaran tahun lalu di bintang berjenis sama seperti Matahari kita yang sekarang sudah mati. Ini di buktikan oleh para astronom di Universitas Lund di Swedia, bersama-sama dengan rekan-rekannya dari Irlandia dan Amerika Serikat.

Fluorine dapat ditemukan dalam produk sehari-hari seperti pasta gigi dan permen karet fluorine. Namun, asal-usul unsur kimia ini memiliki sedikit misteri. Ada tiga teori utama tentang di mana ia diciptakan. Temuan sekarang ini mendukung teori bahwa fluorine terbentuk di bintang-bintang yang mirip dengan matahari tetapi lebih berat, menjelang akhir hidup mereka. Matahari dan planet-planet di tata surya kita ini kemudian dibentuk dari material bintang-bintang mati.

Jadi, fluorine dalam pasta gigi kita berasal dari nenek moyang matahari yang sudah mati”, kata Nils Ryde, pembaca astronomi di Universitas Lund.

Henrik Jonsson dan rekannya dari Irlandia dan Amerika Serikat, telah mempelajari bintang yang terbentuk di berbagai titik dalam sejarah alam semesta untuk melihat apakah jumlah fluorine yang dikandungnya setuju dengan prediksi teori.

Dengan menganalisis cahaya yang dipancarkan oleh bintang,para astronom dapat menghitung berapa banyak elemen berbeda yang di kandung bintang. Cahaya panjang gelombang tertentu menunjukkan elemen tertentu. Dalam penelitian ini, para peneliti menggunakan teleskop di Hawaii dan instrumen terbaru yang sensitif terhadap cahaya dengan panjang gelombang di tengah spektrum inframerah. Sinyal yang ditemukan di daerah ini yang membuka misteri flourine.

Membuat instrumen yang dapat mengukur cahaya inframerah dengan resolusi tinggi sangat rumit dan mereka baru tersedia sekarang, kata Nils Ryde.

Unsur kimia yang berbeda-beda terbentuk pada tekanan dan suhu tinggi di dalam bintang. Fluorine terbentuk menjelang akhir hidup bintang, ketika bintang berkembang menjadi apa yang dikenal sebagai raksasa merah.
Fluorine kemudian bergerak ke bagian luar bintang. Setelah itu, bintang melemparkan bagian luarnya dan membentuk nebula planet. Fluorine yang dibuang dalam proses ini bercampur dengan gas yang mengelilingi bintang-bintang, yang dikenal sebagai medium antarbintang. Bintang dan planet baru kemudian terbentuk dari medium antarbintang. Ketika bintang-bintang baru mati, medium antarbintang diperkaya sekali lagi.

Para peneliti sekarang juga mengubah perhatian mereka pada jenis-jenis bintang. Antara lain, mereka akan mencoba untuk mencari tahu apakah fluorine bisa diproduksi di alam semesta awal, sebelum raksasa merah pertama telah terbentuk. Mereka juga akan menggunakan metode yang sama untuk mempelajari lingkungan di alam semesta yang berbeda dari lingkungan sekitar matahari, seperti dekat dengan lubang hitam supermasif di pusat galaksi Bima Sakti. Di sana, siklus bintang sekarat dan bintang yang baru dilahirkan berjalan jauh lebih cepat.

Dengan melihat tingkat Fluorine dalam bintang, bisa kita katakan apakah proses yang membentuknya berbeda, kata Nils Ryde.

‘ ‘

Advertisements